Social Icons

Pages

Jumat, April 28, 2017

KARMA ITU ADA. DAN AKAN MENGINTAI KAMU SERUPA KUTUKAN.


Aku kira kamu itu orang baik. Aku kira kamu manusia yang emang lagi berubah jadi lebih baik. Ternyata aku salah besar. Kamu manusia yang ga punya hati.

Aku masih inget dengan baik waktu kamu bilang kamu ga bakal ladenin perempuan temen kerja kamu itu karna kamu pengen hidup bener sama aku. Aku masih inget dengan baik kamu minta aku percaya sama kamu walo kita jauh. Dan aku pun percaya.  Tapi apa? Kenyataannya kamu milih ngilang dari aku, sebulan ga berusaha ngabarin aku, lalu tiba-tiba kamu muncul sama perempuan itu, lalu menyusun drama seolah kalian udah nikah supaya aku jauhin kamu. Kalian berdua mengerikan.

Kalian ga perlu kaya gitu padahal.

Kalo emang kamu lebih milih dia, karna dia lebih segala-galanya dari aku, lebih sempurna berkali lipat dari aku, ngomong baik-baik. Jangan gini caranya. Jangan kamu bohongin aku. Jangan kamu tipu aku. Jangan kamu buang aku begitu aja.

Kamu buang aku seolah aku ga ada arti sedikit pun. Dengan entengnya kamu minta aku jelasin ke "istri" kamu kalo antara kita ga ada apa apa. GA ADA APA APA. KAMU BILANG ANTARA KITA GA ADA APA-APA.

Aku terima kamu dan masa lalu kamu dengan tulus.
Aku bertahan sama kamu dengan semua tabiat kamu.
Aku ga pernah berpikir ninggalin kamu sekalipun kamu terus menerus ada di situasi sulit.
Aku doain kamu setiap saat supaya berhenti didzalimi orang.
Aku lakuin semampu aku supaya kamu bisa bahagia.
AKu sabar nunggu kamu. Aku nunggu sampe kamu bisa dateng. Aku ga nuntut apa-apa dari kamu.
Aku milih seriusin kamu padahal di sini aku bisa dapet orang yang jauh lebih baik.
Tapi kamu buang aku seakan aku ga pernah ada arti apa-apa di hidup kamu. Seakan aku ga pernah perjuangin kamu.
Dengan mudahnya kamu bilang GA ADA APA-APA DI ANTARA KITA.
Biadab kamu. Aku salah apa ke kamu sampe aku diperlakuin kaya gini?



Aku kira setelah orang yang aku sayang ninggalin aku ke Jakarta tanpa kepastian, kamu bisa jadi pengganti dia. Aku kira kamu adalah ikhtiar terakhir aku. Tapi ternyata kamu cuma ninggalin jejak paling kelam di hidup aku.

Buat kamu hal kaya gini pasti sepele. Sangat sepele. Karna aku tau kamu bukan sekali ini aja nyakitin perempuan. Tapi bagi aku, apa yang kamu perbuat ninggalin beban psikologis yang ga sederhana. 

Oke aku bisa ngerti kenapa kamu lebih milih perempuan itu. Perempuan itu pasti udah ngasih sesuatu yang jauh dari aku. Cinta dia ke kamu juga pasti jauh lebih besar. Buktinya, dia berani sumpah sakral demi nama Tuhan dan Rasul CUMA BUAT NYEMPURNAIN SANDIWARA KALIAN. Dia berani MENGGADAIKAN TUHAN DAN RASULnya cuma demi kamu. Hebat ya dia. Aku ga tau apa yang udah kalian berdua lewati sampe kalian bisa melangkah sejauh ini. Tapi aku ngeri membayangkan masa depan apa yang akan kalian bangun di atas dusta yang begitu dahsyat. Di atas luka orang lain. Aku ga bisa membayangkan balasan apa yang bakal kalian dapat atas ini semua.

Kalo kalian pikir aku percaya kalian udah nikah, maaf kalian salah. Terlalu banyak plot hole. Sandiwara kalian kurang logis. Tangisan perempuan itu memang nyaris bikin aku percaya, tapi tetap semua ga logis. Lain kali, kalo kamu mau bikin drama, persiapin konsepnya dengan matang. Runut alur waktunya.

Catat ini baik-baik. Yang bikin aku sakit bukan kepergian kamu. Tapi cara kamu. Kamu ngilang selama satu bulan, kamu ga sedikit pun peduliin aku selama satu bulan. Aku setiap hari kepikiran kamu sementara kamu di sana asik dengan perempuan itu!! Keji kamu! Keji!!

Dan kamu tau bagian paling memilukan dari kisah ini?
Ketika ibu aku memeluk dan menahan air matanya agar bisa tetap menguatkan aku. Kamu dan perempuan itu bukan hanya nyakitin aku, mi. Tapi juga nyakitin keluarga aku. Aku kasian sama ibu kamu. Aku berharap ibu kamu ga ikut ketulah dosa-dosa kamu yang mudah banget nyakitin perempuan. Suatu saat kalo kamu mau nyakitin perempuan lagi, inget ibu kamu yang sayang sama kamu. Atas nama ibu kamu, aku mohon kamu berhenti jahatin perempuan. Aku harap suatu saat kamu benar-benar bisa berubah jadi laki-laki yang baik. Aku berharap suatu hari kamu akan jadi laki-laki yang menghargai dan memuliakan perempuan. Dan aku juga berharap aku jadi manusia yang lebih baik setelah ini. Aku sadar, aku juga manusia kotor. Aku manusia yang penuh salah. 

Aku sedih kita mesti berakhir buruk kaya gini. Padahal kita pernah punya hal-hal baik. Tapi sekarang kamu ga lebih kaya monster. Yang bikin aku trauma dan sakit setiap kali inget kamu.

Doain aku mi. Supaya aku bisa ikhlas maafin kamu.  Walau ternyata sulit karna luka itu masih saja menetap. Setiap hari aku harus berdamai dengan diri aku sendiri. Aku mesti melupakan dan memaafkan kamu, tetapi di saat yang sama amarah itu masih terus membakar kewarasan. Aku berantakan.

Tenang mi. Aku ga doain jelek ke kamu. Tapi aku ga bisa mencegah jika luka batin yang aku rasain saat ini dengan sendirinya akan menjelma menjadi karma. Kamu ga bisa mengelak. Luka yang aku rasa ini akan terus membayangi kamu. Mengintai sebagai kutukan.


Ditulis pada jumat sore, hujan deras, waktu di mana doa-doa didengar.

“Demi kemuliaan-Ku, Aku akan menolongmu (wahai hamba yang terzalimi) sekalipun tidak segera.” (HR. Turmudzi)

“Dan sesungguhnya orang-orang yang membela diri sesudah teraniaya, tidak ada suatu dosa pun atas mereka.” (QS. Al-Syuura: 41)



6 komentar:

  1. Iya karma itu ada, keep strong mbak. moga ke depannya jenis laki2 yang doyan nyakitin perempuan jadi langka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin., thanks ya Yen... semoga selalu dijauhin dari manusia jahat model gini

      Hapus
  2. Keep strong mbak... akan ada yg lbh baik nantinya mba.. perempuan yg baik u laki2 yg baik, janji Allah pasti mba..
    Tulisannya krg panjang ky sblm2nya mba 😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Aamiin YRA. Terimakasih untuk supportnya. Semoga segera diberi pengganti yang berkali lipat lebih baik. Aku juga ngucapin makasih banyak mbak masih bersedia mampir ke sini lagi... Semoga sehat dan bahagia terus

      Hapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dear Wiwi Retno Alatas yang cantik dan baik, saya ga tau yaa mulut manisnya Fahmi udah ngomong apa aja ke kamu. Mungkin aja dia udah muter balikin fakta, atau ngeles, atau apa lah saya ga tau. Tapi saya jelasin sekali lagi biar kamu ga nuduh macem-macem ke saya. kalo kamu emang perempuan yang punya hati nurani kamu pasti bisa pahamin situasi ini, kecuali kalo emang kamu sama-sama bobroknya. Coba kamu pikirin ini : ada cowo deketin kamu duluan, trus selama sekian bulan kalian intens komunikasi, kamu nemenin dia saat dia terpuruk, susah, kamu nolongin dia, kamu lakuin apa aja biar dia bahagia, kamu bahkan udah niat seriusin dia, udah ngomong ke orang tua kamu, kamu juga ga pernah nuntut dia apapun. Karena apa? karena kamu punya niat baik ke dia, tulus sama dia. Trus tiba-tiba si cowo itu ngilang lamaa tanpa berusaha ngabarin, dan satu hari nongol pacaran sama temen kantor yang dia sendiri pernah ngomong ga bakalan dia ladenin. Sakit ga kamu digituin? Kamu nungguin dia, kamu tiap hari cemasin dia, doain dia...ujug ujug dia dateng sama cewe lain dan ngaku-ngaku udah nikah. a en je a ye, ANJAY.
      Saya sih kasian sama kamu. Tolong pikirin mateng-mateng kalo emang kamu mau lanjut sama fahmi, dia seneng maen perempuan, apa kamu ga was was suatu hari bakal dipermainin juga? Apa kamu ga was was lanjutin hubungan sama cowo dengan track record kurang bagus kaya gitu? Tapi sih ya, saya doain fahmi biar jadi orang bener, ya syukur syukur setelah kalian idup bedua, beneran bisa jadi orang bener. Cuman satu hal, saya ga suka kamu bilang saya playing victim. kalo kamu punya otak dan nurani, kamu tau SIAPA YANG JAHATIN SIAPA. SIAPA NIPU SIAPA. Ya tapi saya pesimis sih kamu bisa pake nurani, orang kemaren aja kamu berani sumpah palsu cuma buat nutupin kebohongan kalian. Tapi sekali lagi, saya juga belum jadi orang baik, maka saya ga akan ngejudge kamu ga baik. Saya yakin kamu masih punya hati kecil, bisa ngeliat dengan jernih persoalan ini kaya apa.

      Hapus

Hei sobat, komenin postingannya dunk... Tapi pleaaseee jangan ninggalin link hidup di sini yaa, makasih ^^