Social Icons

Pages

Sabtu, Agustus 13, 2011

Resep Sop Tulang Sapi

Karena beberapa waktu lalu ibu saya lagi sakit, sebagai anak yang budiman dan berbakti *hah pret* saya pun mengambil alih tugas masak-memasak buat sahur dan buka. Walo selama ini sejumlah masakan saya rasanya lebih menyerupai sendal jepit ketimbang makanan, tapi keluarga saya tidak punya pilihan selain makan masakan saya. Kecuali mereka mau makan angin karna ga ada makanan apa-apa. Heuheu..

Kali ini buat menu buka puasa saya disuruh masak sop tulang sapi. Hah, ga salah? Saya sempat menduga ibu saya agak ngelindur saat menyuruh saya memasak sop tulang. Bagaimana tidak, saya yang sehari-hari cuma masak tumis jadi-jadian rasa sendal jepit disuruh masak sop tulang (waktu itu dalam benak saya sop tulang itu merupakan masakan yang susahnya level enam).

Tapi rupanya ibu saya pengen level masak saya agak naik dikit, ga cuma bikin tumis, goreng-goreng ato sop sama sayur bayem doank. Akhirnya meski masih diliputi keraguan tingkat tinggi, saya coba masak itu tulang. Weeww, ternyata
gampang dink...cuma tinggal rebus terus dibikin sop, mirip kaya sop biasa. Saya juga pede karna rasanya ternyata lumayan enak, tidak seperti masakan saya yang sudah-sudah. Naah buat kalian yang suka sama olahan dari tulang sapi, saya pengen berbagi resep sederhana ini..


Bahan :
- 1/2 kg tulang sapi. Inget ya, tulang sapi. Jangan tulang dinosaurus, soalnya susah nyari. 1/2 kg juga banyak ko. Apalagi kalo buat coba-coba sebaiknya jangan terlalu banyak. Soalnya kalo baru pertama nyoba trus gagal kan sayang, harganya lumayan mahal lagi, hehe
- 2 batang wortel segar, iris sesuai selera, bisa diiris memanjang, bulat, dadu ato dimasukin utuh-utuh juga terserah kalo emang doyan, pan judulnya juga sesuai selera
- 1 buah kentang, iris dadu
- bawang daun secukupnya. Jangan sama potnya. Cukup daunnya aja.
- penyedap rasa (kalo saya pake royco) rasa sapi ato pake ayam juga gapapa, secukupnya.
- lada secukupnya, sesuai selera.
- merica secukupnya. jangan sampe sebotol loh, tar pait. Dikira-kira aja, anda kan lebih pintar masak dari saya, hehehe
- air buat ngerebus (sesuain sama tulangnya)
- air buat sop (air sisa rebusan mending jangan dipake lagi)
- gula pasir secukupnya
- bawang putih, merah, bombay dicincang terus ditumis sampe harum

cara memasak :
- rebus tulangnya dalam presto, sekitar 40 menit *kalo ngerebus selain di presto,rebusnya
bisa 45 menit-1 jam
- setelah matang, air rebusannya kalo mau dipake buat air sop juga bisa sih, tapi menurut saya agak enek, mending pake air baru..
- jadi, didihkan air baru
- rebus dulu bawang daun sama wortel dan kentang
- sambil merebus sayuran, sisihkan tulang dari presto. Sebaiknya lemak yang mengapung di permukaan air dihilangkan.
- setelah sayuran empuk, masukkan bumbu yang dihaluskan. Masukkan tulangnya.
- tambahkan merica, bumbu penyedap dan lada. Aduk sampai merata. Taddaaa...beres deh. Tinggal taburi bawang goreng terus dihidangin.
- jangan lupa cuci semua perabotan bekas memasak. Atau kalo perabotannya dapet minjem, segera balikin sebelum yang punya demo ke rumah anda.

Well, moga resepnya bermanfaat. Sori kalo bumbunya ga pake takeran jelas soalnya itu bisa diatur sesuai selera. 

Sop ini paling enak dimakan pas lagi cuaca dingin, apalagi kalo lagi flu, bikin hangat badan. Selamat mencoba dan kabari saya kalo masakan anda berhasil. Tapi kalo gagal, kabari restoran terdekat untuk membeli makanan yang baru, hihi..^^V




20 komentar:

  1. Blog-nya lengkap. hehe..

    ada resep makanan, ada lirik lagu, ada cerita2 ringan keseharian, ada galau meracaunya. hehehe...
    yang kurang opini politik. hehehe..

    blognya teduh. salam kenal. :)

    BalasHapus
  2. mba, klo masak sop tulang sapinya seperti itu. bagaimana masak sop daging sapinya???? ^_^

    BalasHapus
  3. @roe : silahkan dicoba resepnya, lumayan gampang ko..^^

    hehe, blog ini emang tempat saya mencurahkan isi hati, jadi apa yg pengen saya tulis saya tulis aja di sini...
    uhhm walopun saya mahasiswi FISIP, tapi jujur, saya kurang minat sama politik, lebih seneng sama ilmu sosialnya..makanya saya ga nulis opini politik,hehehe..

    BalasHapus
  4. @lukman : sop daging sapinya juga hampir sama, bumbunya juga sama aja..bedanya, yang direbus tentu daging sapi..hehe..nanti setelah lunak tinggal dipotong dadu

    makasih banyak ya dah mampir di sini..segera kunjungan balik..^^

    BalasHapus
  5. saya tidak suka sapi, tapi mungkin lain kali bisa saya bikin untuk masak sop ayam..

    BalasHapus
  6. Wahh..... ada bakat masuk master cheff nih kayaknya mbak ?
    hihih...
    nanti saya kasih tau orang rumah ahh..sapa tau bisa bkin :D

    BalasHapus
  7. @dhenok : sop ayam juga enak banget, mbak..saya juga suka ^^


    @Uchank : haha, saya masih dudul banget untuk urusan masak, masih dalam tahap belajar..mungkin kalo saya ikut acara Master Chef, baru daftar aja udah langsung diusir panitia..hihihi

    BalasHapus
  8. hehe, makasih kunjungannya..sila dipraktekan resepnya :)

    BalasHapus
  9. photonya sop tulang sapinya bikin terbit air liur. ngeces deh jadinya... haha. seneng banget baca tulisan kamu. riang dan gembira.

    BalasHapus
  10. @anonim : haha, apalagi kalo liat fotonya pas lagi puasa, pasti ngeces terus, wkwkwkwk...hehe makasih udah mampir di blog sederhana saya :)

    BalasHapus
  11. hehe lucu bacanya,, boleh nanti dicoba ah

    rahmat

    BalasHapus
  12. jadi ngiler,

    kebetulan lg hamil maunya makan sop tulang sapi

    BalasHapus
  13. @rahmat : hehehe, silahkan dicoba resepnya, makasih udah mampir :)

    @love : waah iya tuh, kalo lagi hamil mesti diturutin biar baby nya nanti ga ngences, hehehe..makasih kunjungannya, semoga sehat selalu :)

    BalasHapus
  14. Terima kasih gan atas infonya tentang resep sop tulang sapi. Saya simpan ya

    BalasHapus
  15. Kayaknya enak nie tapi yg bikinin drumah blom ada xixixi

    BalasHapus
  16. @iklan gratis : hehe semoga bermanfaat :)

    @99: kalo gitu saya bikinin aja, ntar saya paketin via tiki, gimana? *begitu nyampe udah berjamur dan kadaluwarsa, hihihi :D

    BalasHapus
  17. Komentar ini telah dihapus oleh penulis.

    BalasHapus

Hei sobat, komenin postingannya dunk... Tapi pleaaseee jangan ninggalin link hidup di sini yaa, makasih ^^