Social Icons

Pages

Featured Posts

Kamis, Juli 17, 2014

PANGANDARAN, I'M LOVIN IT



Beuh, udah berapa bulan saya ga nulis blog, ga blogwalking..waah bener-bener blogger amatir yang lupa daratan yak, hehe.. Maaf ya buat temen2 yang udah lama ga saya kunjungi, lagi agak sibuk soalnya. Sibuk syuting Catatan Hati Seorang Istri, lah itu pemeran utamanya kan ada di mari, aheuuy *ditimpuk kru CHSI*

Postingan kali ini bisa dibilang semacam late post, karna kejadiannya udah cukup lama..pas awal Juni, tapi pengen aja ngedokumentasiin liburan kali ini via blog. 

Jadi tanggal 7 Juni kemarin saya habis dari Pangandaran. Udah cukup sering sih ya maen ke sini, tapi kali ini lain, saya berangkat sama temen-temen baru, dengan suasana baru, dengan cerita baru. Kemarin itu saya berangkat sama temen-temen Pasca Sarjana Uniga, dan bisa dibilang ini kali pertama perjalanan jauh bareng mereka. Dulu pernah juga perjalanan bareng ke Lembang, tapi kan cuma sehari, ga pake nginep, pake kendaraan sendiri-sendiri pula (di mana aku mah hanya nebeng, hihi), kalo sekarang lain, berangkat pake bus, nginep, tempatnya lumayan jauh..pastinya lebih beda.

Lagu-lagu Yang Harusnya Diputar di Resepsi Pernikahan



Sebenernya agak geli sih nulis postingan ini. Saya sok-sok an nulis lagu buat resepsi, lah saya sendiri belum nikah. Ini pasti diledek nih ntar, bakal ada yang komen “cie..udah pengen nikah ni yee”...hahaha... Iseng aja sih saya nulis ini. Soalnya suka greget kalo ke acara nikahan trus lagu yang diputer aneh-aneh, kaya misalnya “hamil duluan (masa di acara nikahan muter beginian dunk ah), “solalilali” (ngedoain penganten selingkuh, wkwkwk)... dan masih banyak lagi lagu-lagu yang liriknya kurang cocok buat di acara nikahan.

Iya iyaa, sebenernya terserah aja si ya kalo acara nikahan mau ada lagu-lagu tersebut (abis dijitak yang punya hajat: “suka suka kita dong woii”, hihihi), tapi mestinya resepsi pernikahan itu penyanyinya bawain lagu yang lebih sesuai sama momen. Pernikahan kan suatu momen sakral yang mulia, yang menggambarkan dua hati yang menyatu dalam ikatan mulia dan penuh berkah. Indah banget kan? Maka di momen semanis itu mestinya dibacksong-in (halah, istilahnya) sama lagu yang lebih sesuai, lebih romantis, filosofis. Bisa ngasih spirit untuk pasangan baru dalam menjalani kehidupan barunya dengan cinta yang selalu meluap luap (aheuuy...hahaha).

Dan inilah sejumlah lagu yang harusnya diputer dalam acara pernikahan (versi saya) :

Minggu, April 06, 2014

LALU AKU BISA APA? (EDISI SOMBONG)


Jika tipe pacar idamanmu adalah anak abege yang suka nongkrong ke mall, lalu aku yang anak rumahan suka membantu orangtua ini bisa apa?

Jika tipe pacar idamanmu adalah gadis yang suka ajojing ke diskotik, lalu aku yang hanya mampu senam SKJ ini bisa apa?

Jika tipe pacar idamanmu adalah gadis cabe-cabean, lalu aku gadis pendiam dan solehah ini bisa apa?


Jika tipe pacar idamanmu adalah Nabilah JKT48, lalu aku yang lebih cantik dari Nabilah ini bisa apa?


Selasa, Februari 04, 2014

Asyiknya Berbelanja di Zalora



Bagi sebagian besar kaum hawa, berbelanja (apalagi belanja produk fashion), adalah salah satu kegiatan yang sangat menyenangkan, setuju? “Setujuuu” (terdengar suara koor di kejauhan, hehe). Tetapi terkadang belanja juga bisa sangat melelahkan. Biasanya untuk mendapatkan satu produk fashion yang diinginkan bisa keluar-masuk terus muter-muter banyak toko dan hal itu cukup menguras waktu dan tenaga. Tapi kini dengan pesatnya perkembangan teknologi, berbelanja bisa lebih menghemat waktu dan tenaga serta dilakukan kapanpun dan dimanapun. Caranya dengan berbelanja online, salah satu alternatif berbelanja yang semakin populer seiring perkembangan internet. 

Selasa, Januari 28, 2014

Stuck.


Perkara tulis-menulis ternyata bisa begitu rumit dan membuat senewen. Bagaimana tidak, kepala saya hiruk pikuk: kata-kata berseliweran, beragam topik berlompatan; tapi tak satu pun yang bisa mewujud jadi tulisan. Ide berjejalan tapi ketika berhadapan dengan layar atau kertas mendadak semuanya membeku.  


Saya sering mengalami situasi seperti ini, ide mengalir tapi saya tak bisa menuangkannya ke dalam sebuah tulisan. Semacam ada sumbatan di kepala. Seperti air sungai yang semula deras mengalir namun lajunya mesti terhalang. Mentok. Dipaksakan tetap sulit. Itulah kenapa saya sering menghindar ketika ada tawaran kegiatan yang berhubungan dengan menulis. Sungguh saya mencintai menulis..tapi sayangnya saya tidak bisa saban waktu menulis dengan mudah, seringnya perlu perjuangan ekstra meski sekedar menulis catatan sederhana sekalipun. Barangkali ini masih ada kaitannya dengan sifat ‘sok perfeksionis’ saya.  Padahal saya ini ga becus menulis sih ya, tapi setiap kali menulis saya selalu memaksa diri untuk menulis secara “sempurna”. Sempurna dalam artian pemilihan kata diperhitungkan betul, sebisa mungkin tidak terdengar rancu, penulisannya rapi dan tidak ada kata yang salah ketik.

Kamis, Desember 26, 2013

Sebaris Doa Untuk 2014


Pfiuuhh, rasanya baru kemaren nulis resolusi 2013, sekarang udah di penghujung taun lagi. Setaun kaya berasa seminggu. Tau tau udah mau 2014. Tau-tau udah mau pilpres. Tau tau udah makin tua. Tau tau Gatot Brajamusti bikin Azrax. Tau tau Andika Kangen Ben nikah lagi. Tau tau Ayu Tingting mau cerai (kenapa jadi bahas beginian).

Biasanya di akhir taun gini niatin diri buat nyusun daftar resolusi. Filosofinya sih sederhana, biar hidup ga cuma sekedar kentut dan bernafas, minimal ada yang dikejar (gaya kan gaya kan). Awalnya sekarang pengen bikin resolusi lagi, tapi kalo diinget-inget, resolusi taun ini aja ga pada kesampean, ngapain juga bikin yang baru. Iyah, taun ini terlalu sibuk nyari duit, tau-tau udah akhir taun aja (songong amat ya, sibuk nyari duit). Sebenernya ga sesibuk itu juga sih, karna sebenernya sepanjang taun lebih banyak diisi sama makan-tidur-buang hajat-nonton tv-nyuci-online-nonton tv-makan-ngepel-tidur-makan-tidur-buang hajat-makan- online-tidur (gaya hidup yang isinya cuma hardolin itu ya begini inih, hahaha)

Jumat, Desember 13, 2013

Pengalaman Pertama Berbekam



Minggu 8 Desember 2013 kemarin saya mencoba berbekam untuk pertama kalinya.  

A: “Bekam itu bukannya pemaen bola ya?”
B: “Itu Beckham” (lempar bakiak). Okeh abaikan dialog absurd ini, mari lanjutkan.

Bekam adalah metode pengobatan Nabi SAW dengan cara detoksifikasi yaitu metode pengobatan dengan cara mengeluarkan darah kotor dan darah beku (statis) yang ada dipermukaan kulit, disebabkan adanya penumpukan toksid ( racun) didalam tubuh yang berasal dari makanan dan minuman instan berbahan kimia seperti pewarna,pengawet, perasa/MSG buatan, zat pengembang, polusi udara dan obat-obatan berbahan kimia yang tidak dapat diurai oleh system pencernaan tubuh dan tidak dapat dikeluarkan melalui system pembuangan kotoran BAB [1]

Selasa, Desember 10, 2013

Award Penghujung Tahun


Bicara soal award, tahun 2013 ini terbilang cukup unik, saya dapet award di awal dan akhir tahun. Di awal tahun (Februari dan Maret) dapet Award dari Kang Dede dan di penghujung tahun kembali saya dapat satu award. Dan award di penghujung tahun ini dari Bli Nakusan Kstiawan dalam rangka ulang tahun pertama blognya. Kalo saya sebut bli, berarti udah tau donk beliau ini blogger dari mana. Yap, Manado..!! Hloh?? Hehehe... dari Bali dong ah.  Iyap, makasih banyak untuk Bli Nakusan (awardnya cantik banget), dan selamat ulang tahun yang pertama untuk blognya, teorettt torettt toretttt (niup terompet, hoho). Sukses untuk blog Nakusan Bali Technology, semoga makin jaya di udara, hassik... sekali lagi makasih banyak bli dan makasih juga sering bantu mecahin masalah di blog ini, hihihi...