Social Icons

Pages

Selasa, Januari 28, 2014

Stuck.


Perkara tulis-menulis ternyata bisa begitu rumit dan membuat senewen. Bagaimana tidak, kepala saya hiruk pikuk: kata-kata berseliweran, beragam topik berlompatan; tapi tak satu pun yang bisa mewujud jadi tulisan. Ide berjejalan tapi ketika berhadapan dengan layar atau kertas mendadak semuanya membeku.  


Saya sering mengalami situasi seperti ini, ide mengalir tapi saya tak bisa menuangkannya ke dalam sebuah tulisan. Semacam ada sumbatan di kepala. Seperti air sungai yang semula deras mengalir namun lajunya mesti terhalang. Mentok. Dipaksakan tetap sulit. Itulah kenapa saya sering menghindar ketika ada tawaran kegiatan yang berhubungan dengan menulis. Sungguh saya mencintai menulis..tapi sayangnya saya tidak bisa saban waktu menulis dengan mudah, seringnya perlu perjuangan ekstra meski sekedar menulis catatan sederhana sekalipun. Barangkali ini masih ada kaitannya dengan sifat ‘sok perfeksionis’ saya.  Padahal saya ini ga becus menulis sih ya, tapi setiap kali menulis saya selalu memaksa diri untuk menulis secara “sempurna”. Sempurna dalam artian pemilihan kata diperhitungkan betul, sebisa mungkin tidak terdengar rancu, penulisannya rapi dan tidak ada kata yang salah ketik.
Selain itu saya juga hanya bisa menulis jika pekerjaan lainnya sudah selesai. Saya hanya bisa menulis jika berada dalam situasi yang tenang dan nyaman. Hal ini sebenarnya sepele tetapi kerap menyiksa. Membuat saya sulit menjadi sederhana. Hah, si penulis amatiran yang sok perfeksionis. Bayangkan betapa  menjengkelkannya jadi saya.


Pagi ini saya mencoba menciptakan suasana yang menyenangkan dengan memutar lagu. Biasanya lagu menjadi salah satu sumber inspirasi paling besar. Beberapa tulisan kecil saya lahir setelah mendengar lagu-lagu yang saya suka. Kali ini saya coba lebih rileks, melupakan sejenak masalah dan beban pekerjaan. Kemudian memutar lagu-lagu kesayangan. Berharap sesudahnya jari jemari bisa menari seriang mungkin di atas keyboard, menggelontorkan kata.

#memutar Roekmana's Repertoire nya Tigapagi yang baru tiba siang kemarin. Terasa tentram...


Album Roekmana's Repertoire


Ku pulang pun tak kunjung hilang. Menjadi bayang menghadang, lalu menyerang. Sekonyong datang, lalu hilang, lalu datang, hilang, selalu datang-hilang, lalu datang, lalu hilang. Pasir aku lelah mengukir. Ku terusir tersingkir. Pasir, tak terukur, kau gugur teratur. Aku terkubur tersungkur (Pasir-Tigapagi)



24 komentar:

  1. sayajuga kadang seperti itu mbak banyak ide susah menulis untuk dituangkan..jadi ikut idenya dengar lagu kesayangan biar dapat inspirasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe... dengerin lagu memang bisa mendatangkan ide, dicoba aja mbak :)

      Hapus
  2. Yang sabar yaa..
    tidak perlu menulis yg muluk muluk dan panjang lebar, singkat singkat saja yg sederhana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting berguna..terbaca terpahami dan pokoke...oyee :D

      Hapus
    2. @21Inch: hehe...iya, saya sering terjebak pada keinginan untuk menulis tema yang "wah" sehingga menyulitkan diri sendiri, padahal banyak hal sederhana di sekitar saya yang bisa saya tulis. Seperti kata Kang Zeer, yang penting berguna dan terpahami :)

      Hapus
  3. seketemunya yg terlintas dipikiran, bisa dirangkai menjadi tulisan

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia Mas Wongcrewchild, merangkainya itu yang sulit.. hihihi.. :D

      Hapus
  4. aaaakkk~ aku banget kak :$ shishi. trus kalo aku, entar giliran udah bisa nulis beberapa kalimat, eh di tengah-tengah tiba-tiba males :/ brrr -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata orang jawa, orang males itu digandhuli setan...wkwkwk :D

      Hapus
    2. hahaha, sama Savitri... saya juga sering mandeg di tengah-tengah..puluhan tulisan saya bahkan ga ditulis sampe selesai.. Apa jangan2 saya dighanduli setan,seperti kata Kang Zeer..? huhuhu :D

      Hapus
  5. selama saya berkecipung di dunia tulis menulis, masalah seperti itu biasanya bisa dipecahkan dengan beberapa hal beriut:
    1. ngopi atau ngeteh

    2. selonjoran kalau perlu tidur

    3. main ke suatu tempat yang masih alami dengan pemandangan asri

    4. selama melakukan 3 hal di atas, pikiran dalam keadaan rileks tapi fokus dengan ide2 baru...

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah makasih banyak Kang Zeer, sarannya sangat bermanfaat.. terutama yang pertama :)

      Hapus
  6. Balasan
    1. Makasih banyak ya Kang Zeer, sudah follow dan komen disini... Salam kenal dari saya, mari menjalin silaturahmi :)

      Hapus
  7. hahaha TOS, samalah saya juga. wajar kali ya (membela diri :p). cuma sebaliknya dengan kamu, saya cuma bisa fokus menulis, dalam keheningan. musik pun rasanya terlalu gaduh ketika saya menulis. kalo saya sih untuk menulis misal satu paragraf, ya, saya harus membaca satu artikel atau cerita pendek. untuk nulis satu cerita, hmm, saya kudu membaca minimal lima cerpen, baru deh mengalir nulisnya. otak saya masih kosong sih :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama aja, otak saya juga kosong..kurang ilmu, hehe... saya juga harus nulis dalam keheningan ko, musik cuma didenger pas di awal mau nulis aja..begitu dapet ide, musik dimatikan. sama *lagi*, saya juga harus baca banyak dulu baru lebih lancar nulis..hihi.. *banyak samanya* :D

      Hapus
  8. menulis itu seperti hal yg sakral dan kadang sebaliknya mendadak/spontan muncul tiba-tiba dan langsung nulis :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. yups..bener...bisa tiba-tiba lancar nulis, bisa tiba-tiba mandeg gitu aja...hihihi :)

      Hapus
  9. post'annya kerenkeren mba, banyak yang pentingpenting juga tapi pembawaannya tetep santai gak flat hehe , agakagak seniwoman gitu yaa haaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe...jadi malu saya, udah dipuji..hihi... sebenernya sih saya mah apa adanya aja, beginilah saya... seniwoman amatiran ko...haha... makasih ya udah mampir ^^

      Hapus
  10. Kamu itu ... Saya banget ... hahaha ... Saya juga kadang stuck, kalo maksa tetep nulis hasilnya jadi ngga maksimal, biasanya kalo udah stuck tiba tiba tulisannya ngelantur, dan kalo udah dapet tanda-tanda ngelantur (ngantuk, males, tiba tiba gak mood, dsb) saya lebih milih nulis ke inti apa yang tadinya sempet dipikirin dulu, tulis asal gitu .... Urusan kata kata,nanti dirangkai lagi kalo udah ngga stuck ... hidup AmatiranPerfeksionis hehe :D @dickqpratama

    BalasHapus

Hei sobat, komenin postingannya dunk... Tapi pleaaseee jangan ninggalin link hidup di sini yaa, makasih ^^