Social Icons

Pages

Minggu, Maret 20, 2016

SEBUAH PERJUMPAAN, BERSAMA MR. SONJAYA



Sabtu malam tanggal 19 maret 2016 sepertinya jadi salah satu sabtu malam yang bersejarah dalam hidup. Gimana nggak, saya ketemu langsung  sama Mr. Sonjaya, grup musik yang saya gandrungi sejak 2013 silam!! Yeaaaaaaaay!!



Momen ini jadi sangat spesial karna saya bukan orang Bandung yang bisa lebih gampang nontonin mereka live  perform. Saya orang Garut, yang susah dapet izin buat ngeliat mereka ke Bandung. Dan denger Mr. Sonjaya ke Garut itu rasanya aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak.  Bayangin, kamu lagi gandrung banget sama satu grup musik trus mereka mau dateng ke kota kamu, kurang surprise apa coba. Aku speechless Ya Rabb.



Pertama tau mereka mau ke Garut pas buka twitter, hari senin apa selasa, lupa. Selasa kayanya. Begitu baca twit langsung surprise, girang dan heboh. Haaah, ini seriuuuus???  Jantung langsung bedebar-debar. Persis kaya waktu tau si Surayah Pidi Baiq mau dateng ke kampus tempat saya kerja.  Mau ketemu sosok idola atulaah.



Tapi di saat yang bersamaan langsung nyadar. Wah, belum punya CD nya! Euuh. Pokonya sebelum sabtu harus udah punya CD Laras Sahaja nih. Salah satu tujuan hari itu adalah pengen sekalian minta tanda tangan di CD nya. Kalo kata si Abi temen di Indienesia mah, “CD nya biar dilegalisir, teh”. Ehehe… 




Dengan agak panik *takut CD ga bisa nyampe sabtu* order lah ke Omuniuum di hari rabu. Rezeki anak indie,  jumat malem dapet sms dari satpam kampus.  CD Laras Sahaja yang saya pesen dari Omuniuum udah nyampe. Alhamdulilah…  



Terimakasih Allah Yang Maha Baik, terimakasih Omuniuum, mas-mas kurir, bapak satpam kampus, akhirnya CD Laras Sahaja tiba di tangan saya, di waktu yang tepat. Oh dan tentu, terimakasih Mr. Sonjaya, untuk telah menghasilkan karya-karya yang indah. Untuk telah menemani hari-hari saya di bumi dan membuatnya lebih berwarna. Apalagi Would You Be My November selalu berhasil bikin meleleh. Lamar aku pake lagu itu bang, lamar aku *menatap nanar Theo James*




Sebetulnya pas hari H sempet deg-degan juga, bakal bisa dateng ga ke Abracajava Coffee and Food Hall, tempat Mr.Sonjaya mau perform. Soalnya hari itu lagi ada sejumlah agenda. Salah satunya sosialisasi penilaian jabatan akademik yang mana mengharuskan saya pake baju formil. Inilah yang bikin saya jadi bawa baju ganti ke kantor, karna kurang nyekrup dong yes kalo sore harinya pergi ke kafe pake baju batik formil, ehehe. Dan buat malem itu saya pilih kaos Deugalih and Folks. Ya walopun bukan mau nonton Deugalih tapi kan biar bernuansa folk gitu lah. Lagian  Mr. Sonjaya sama Deugalih kan masih temenan. Hihihi.



Waktu itu juga sepanjang sore Garut diguyur hujan segede-gede gaban. Udah nyengir aja, ini bakal bisa berangkat ga yha. Tapi ah, ini toh cuma hujan biasa. Bukannya selama ini aku udah sering lewatin hujan badai kehidupan? Eaaak. *skip*
Tapi semesta memang sedang ramah-ramahnya hari itu. Sekitar jam lima hujan mulai reda. Berangkatlah dari kampus ke Abracajava. Selama di sana ditemenin adek dan Riri, temen kerja yang diajak ikut dengan iming-iming di sana bakal banyak pria tampan buat dikecengin. Padahal maah biar ada yang motoin aja, hahaha...



Maklum jarang nonton acara musik, kirain jam lima itu Mr. Sonjaya nya udah dateng, udah perform, ga taunya mereka bakal perform di atas jam delapan. Alhasil nunggu dari jam lima. Saking lamanya bisa ngebangun peradaban umat manusia dulu ini mah. Tapi nga papa, demi sebuah perjumpaan, jangankan nunggu bejam-jam, nunggu seribu tahun lamanya pun adek siap bang. Aheuuy. Apalagi band lainnya juga seru.  Ada AM2PM juga malem itu.



Tapii, pas jam delapanan udah dismsin Bapak Presiden sama Ibu Negara di rumah, hehe.. Cuman ya, masa nunggu dari sore eh pas malem pulang gitu aja. Dengan mengandalkan kemampuan diplomasi, akhirnya Bapak presiden sama Ibu Negara ngebolehin. Bener-bener malam yang ajaib.


Waktu itu mikirnya : kalopun ga bisa liat performnya, paling ga ketemu sama personilnya aja deh *sambil pasang muka hopeless*



Daaan setelah resah gelisah nunggu lama hingga Naruto daftar TNI AD, sekitar jam delapan lebih pas celingukan tiba-tiba nyadar kalo vokalis Mr Sonjaya udah ada di dalem kafe! lagi berdiri di stand deket pintu masuk, ngobrol sama beberapa orang. Cuma kehalangan satu meja doang!



Aaaak…



Seandainya kalian tau rasanya jadi saya malem itu..  Liat vokalisnya udah berasa liat apa gitu. Ya bayangin aja ya, yang ditunggu-tunggu ternyata udah ada di satu ruangan yang sama, jaraknya ga jauh pula. Unforgettable moment. Tapi mau nyamperin malu. Ga disamperin takut keilangan momen. Aaaa...Yauda nekad ajalah. Nyamperin pelan-pelan sambil bawa CD. Untungnya orang yang di sebelah Kang Dimas ngeliat trus ngasih tau ke Kang Dimas kalo saya nyamperin. Wajahnya familiar sih, tapi ga tau siapa, ehehe. Pokonya makasih yaa..

Sambil ngegusur Riri biar bisa difotoin, akhirnya dapet juga foto sama tanda tangan, hihihihi… Ternyata orangnya ramah. Mau nanya personil yang lain mana tapi lagi berisik di kafe, ga bisa ngobrol. Segitu juga udah ngerasa beruntung bisa ketemu Kang Dimas. 

 
CD nya lagi ditandatanganin, yeay!

Bersama Kang Dimas Wijaksana, mr. Vokalis


Tapi horeee, selang berapa menit kemudian, ngeliat  Kang Nunu (Nuansa Gema Ramdhani) dan minta foto juga, hihiiiw...


bersama Kang Nunu (Nuansa Gema Ramdhani)



Sehabis itu udah ga konsen lagi. Pengen cepet liat mereka perform tapi belum juga. Masih pada di backstage. Keliatan dari meja tempat saya duduk. Pengen nyamperin tapi malu. Kaya tadi aja gimana. Namun dengan “melepas pekat semua ragu”, akhirnya nekat aja dateng ke backstage dan di situ ketemu Kang Andry Cahyadi, Kang Ridha Kurnia dan Kang Yaya Risbaya (saya sih lebih seneng nyebut Gaya Baya, hehe). Tapi saya lupaa, siapa ya yang nyeletuk “wah kaosnya Deugalih and Folks”, aheuuy..


Bersama Kang Ridha Kurnia dan Kang Andry Cahyadi






Riri ikutan pengen futu

Akhirnya aku bisa kaya temen-temen indie yang ketemu dan futu bareng idolanya. Ahihi..

Sebenernya pengen foto-foto banyak tapipak malu, segini juga udah makasih.. 


Menit-menit pas ketemu semua personilnya itu rasanya grogi banget. Apalagi saya kalo ketemu orang baru, di keramaian pula, suka tiba tiba kikuk dan absurd, hahaha.. Tapi heiiiiiii, semua personilnya ramah-ramah. Semuanya baiiik.. Aaaak, terimakasihhh.. kalian kerennn.. Walopun ketemu bentar aja tapi itu udah bikin pengen salto salto.


 Oh iya, pas ketemu Kang Dimas lagi, sempet sedikit ngobrol. “Ini Puan Bermain Hujan yaa (nyebut nama akun di twiter)”, horee akhirnya identitas ini dikenalin. Tapi yang jauh lebih surprise, ternyata Kang Dimas ini orang Wanaraja, Garut. SMA nya juga di 2 Tarogong (sekarang 6 Garut).“Kawan Sekampoeng” ihhhh! Ternyata Garut punya musisi folk kerennnn hoooi! Subhanallah…Seketika  itu juga jadi inget obrolan sama Mudofar Dede di fb, yang pernah nonton Mr. Sonjaya tahun 2012, kala itu vokalisnya bilang Mr. Sonjaya ini folk Garut. Sekarang saya paham benang merahnya..



Tapi yang bikin sedih, pas mereka perform saya malah pulang. Udah mau setengah sepuluh soalnya. Cuma kebagian satu lagu, Bani Adam. Issssss…. Padahal pengen denger Would You Be My November atau Di Wajahmu Kulihat Bulan yang sejak pertama denger udah bikin merinding. Hhhh…   Ngenes banget rasanya. Pengen gigitin tower sutet, Ya Allah.


Mr. Sonjaya @Abracajava




Asli yah, bisa dibilang baru kali ini nonton acara musik indie. Udah mah di Garut jarang ada, trus kalo mau nonton gig ke Bandung juga susah dapet izin. Akhirnya ga bisa dateng ke gig sekalipun pengen banget. Padahal umur udah dualima tapi pergi maen aja masih ditelponin mamah. hehe pis mah!



Tapi perjumpaan di backstage itu udah cukup ngelipur lara sih. Mudah-mudahan lain waktu bisa nonton lagi..



Eh tapi malem itu yang lebih cerewet dan lebih banyak selfie sama personil Mr Sonjaya malah Riri. Padahal dia baru tau Mr. Sonjaya malem itu, hahaha.. Tapi makasih ya Riii, udah mau dateng dan motoin… 

Waa, kepanjangan ya saya nulis. Maafkan, lagi girang-girangnya. Ini juga beberapa paragraf dihapus-hapusin karna kepanjangan. Padahal blogku otoritasku yha, tapi yauda nga papa.



Hmm... Jadi, terimakasih banyak, semesta.. Untuk malam yang ajaib. Untuk perjumpaan yang sederhana tapi manis.



Perjumpaan ini bukan sekedar soal ketemu dan foto-foto, ada semacam kebanggaan dan kekaguman yang akhirnya bisa diekpresiin. Ini cuma sebuah cara sederhana dari saya buat ngedukung musisi berkualitas dan keren semacam Mr. Sonjaya *saya pernah nulis dikit tentang mereka di sini*. Terus berkarya yaaaa….  Sekali lagi, terimakasih..



“jika ada sempat waktu kita bersua, walau hanya sejenak bercengkrama. Lupakan semua lara, nikmati hari ini, bukan hanya sekedar mimpi….”




4 komentar:

  1. asoy euy...bisa panggih jeung idola, naha teu aya poto cipika cipikianna hayoo..?
    ukur tanda tangan we mah, saya ge osok nandatangan mah atuh

    BalasHapus
  2. Hmm seru banget ya bisa ketemu idola kalau saya idolanya jauh banget, ahi hi hi.

    BalasHapus
  3. Wah nemu blog lain punya Mbak Hana.
    Aku seneng baca tulisan-tulisan Mbak, mengalir dan seru dibaca sampai habis hihi.
    Salam dari blog magicpencil ya Mbak :)

    Uli

    BalasHapus
  4. Klakson untuk segala kendaraan klakson telolet motor
    blog ku iseng nulis
    Blog pribadikau Mas doni blog
    Info kesehatan faktor penyebab impotensi
    Suka game pc ? saya jual game pc murah
    Blog pribadiku klik disini
    Blog pribadiku klik disini

    BalasHapus

Hei sobat, komenin postingannya dunk... Tapi pleaaseee jangan ninggalin link hidup di sini yaa, makasih ^^