Social Icons

Pages

Minggu, September 25, 2011

KULIAH TINGKAT AKHIR = GALAU TINGKAT TINGGI (PART ONE)

Minggu kemarin adalah minggu pertama saya di semester tujuh. “Semester tujuh, sodara sodara” Wow. It’s Unbelievable (halah, sok nginggris). Saya pun sempet tercenung di hari pertama masuk kuliah senin kemarin. Bener-bener ga nyangka kalo saya sekarang udah semester tujuh. Beneran deh, rasanya baru kemaren ngikut ospek.. ehh tau taunya sekarang udah mau tingkat akhir. Udah tua brarti yak..heuheu

Ngomongin soal tingkat akhir, entah mengapa saya jadi mendadak galau. Rupanya kuliah di tingkat akhir ini tidak sebiasa saat saya masuk tingkat-tingkat sebelumnya. Terasa lebih complicated. Ada banyak hal yang berkeliaran di kepala saya, terutama
soal skripsi. Yeah,  inilah hal paling utama yang bikin kuliah di tingkat akhir jadi berasa berat, seberat gendong kelinci……beserta kandangnya.

Denger kata skripsi emang bikin sebagian besar mahasiswa jadi merinding. Padahal skripsi bukan makhluk halus sebangsa kuntilanak ato wewe gombel, tapi bawaannya horror…sehorror saat nonton film Mati Muda di Pelukan Janda (eh emang itu film horror yah?). Skripsi juga ga pernah ada hubungannya dengan demam berdarah , tapi auranya bisa bikin kita langsung meriang, pening, mual dan muntah. “Perhatian : Adegan ini hanya didramatisir”. (Niru tulisan di iklan-iklan).

Semenjak masuk semester tujuh saya juga berasa kaya dikejar-kejar sesuatu. Mau ngapa-ngapain jadi ga tenang. Contohnya, sabtu kemaren saya pengen nonton dvd ato baca novel, tapi malah jadi ga tenang. Yang ada di otak saya cuman “judul skripsi”. Tiba-tiba saya ngebayangin ada makhluk berjubah item, tanpa keliatan muka, gerak gerakin tangan mau cekik saya (kaya di pelem-pelem) sambil ngomong “kamu  cakep..kamu cakep” eh salah dink, maksudnya sambil ngomong “kerjain skripsi..kerjain skripsi…”tuh kan, Idup jadi ga tenang banget.

Salah satu dosen saya sempet bilang, sebenernya skripsi itu kalo udah dijalanin ga susah-susah amat ko, asal kitanya tekun apapun jadi gampang. Tapi sayangnya aura skripsi dari zaman dulu sampe sekarang udah kadung horror si, jadinya tetep aja bikin ngeri. Dan saya yakin bukan cuman saya doank yang galau dengan ini. Banyak mahasiswa yang juga  ngerasa sama. Mikirin penelitiannya, mikirin duitnya, mikirin sidangnya…belom lagi kalo judul berkali kali ditolak. Trus uda gitu ntar hasil jerih payah ada yang salah dan dicoret-coret dengan biadapnya sama dosen. Huhu

Di kampus saya  sendiri (FISIP UNIGA tercinta, hohoho) pengajuan judul skripsi udah bisa dimulai dari minggu pertama semester tujuh. Kalo emang lancar,  akhir semester tujuh udah bisa outline dan semester lapannya sidang. Saya sendiri belum ngajuin judul. Rencananya mau ngambil judul tentang CSR (Corporate Social Responsibility), lokasinya di PT Telkom. Awalnya udah semangat karna dapet dukungan dari dosen, katanya saya orang pertama yang nulis tentang CSR di jurusan saya. Tapi pas ramadhan kemaren survey ke Telkom trus ga bisa karna kantor pusat ada di Tasik (di Garut cuma kantor operasional), saya jadi ga mood nerusin, belum tau mau ngambil judul laen ato nyari BUMN laen. Masalahnya saya udah kadung jatuh hati sama CSR, pengen tetep nerusin judul yang itu sekaligus pengen di Telkom, soalnya Telkom adalah salah satu BUMN yang cukup konsisten di dalam pelaksanaan CSR. Tapi kalo buat skripsi mesti ke Tasik mah waduh, bobol atuh anggaran. Bisa-bisa saya mesti kembali ngemis pinggir jalan cuma buat biaya skripsi. heu apeuuu.... Maka, untuk saat ini skripsi saya pun mandek sampe di sini, sodara sodara. Belum pengen mikirin lagi. Saya malah lebih seneng nulis postingan blog ktimbang mikirin skripsi, hehe.. Entahlah, sampe detik ini saya masih ngerasa kalo saya ini mahasiswa junior yang baru masuk dan skripsi itu hanyalah sebuah utopia..hauhau

Yah..inilah salah satu hal yang bikin kuliah tingkat akhir berasa galau. Tapi ini baru kegalauan yang pertama, kapan-kapan saya postingin sumber kegalauan lainnya, yang saya rasa dialami hampir seluruh mahasiswa di manapun berada…. Thanks dah mau mampir di sini… Salam supri.

16 komentar:

  1. skripsi oh skripsi..
    saya malah udah semester 9. tua banget ya? :(
    sama ni lagi ngerjain skripsi. mohon doanya. hehehehe..
    udah pengen khatam jadi mahasiswa S1. ayo semangat buat mengarungi bahtera skripsi :)

    BalasHapus
  2. semangat mbak rumah kaca :D
    sukses deh..

    BalasHapus
  3. Assalamualaikum...

    Sebelumnya salam kenal ya..
    mampir karena ada kata Rinai Hujan...
    saya penyuka jatuhan hujan juga,.. :)

    izin follow...

    BalasHapus
  4. Keep On Fighting Till the end !
    hahaha
    Ganbatte yak :)
    semoga cpt melarrr Eh salah.kelarrrrr mksdnya :))

    BalasHapus
  5. aku masih semester 5. dan sepertinya hal yang mba rasakan sama seperti aku. nggak bisa nyantai XD

    semoga kedepannya lancar2 aja dan bisa melewati tantangan didepan dengan mudah .. amin :)

    BalasHapus
  6. inilah hal paling utama yang bikin kuliah di tingkat akhir jadi berasa berat, seberat gendong kelinci……beserta kandangnya.

    aku mendadak galau baca tulisan ini.. hohohoho.... :)

    BalasHapus
  7. hahaha...
    aku juga pernah ngalamin itu..
    saran aja, mulai sekarang pikirkan mau lanjut S2 atau kerja..
    saat sudah mantap menetapkan pilihan, persiapkan segala2 syarat untuk mencapai pilihan kamu itu... ^.^
    sukses selalu.. ^^

    salam
    Makara for healthy Life
    http://makara393.blogspot.com

    BalasHapus
  8. @irma : sipz teh, sama2 ngedoain aja, mudah2an smua lancar. semangat, semangat!! ^^

    @andy : amin...hatur nuhun kang :)

    @ar rian : salam kenal juga, makasih dah mampir dan komen di sini ^^

    @uchank : hehe, thank u...cepet melar juga gapapa, soalnya saya lagi program ngegemukin badan, kurus banget sii...huhu

    BalasHapus
  9. @chilfia : amin...sukses buat kita smua ^^

    @roe : hehehe, galau knapa mas? :)

    BalasHapus
  10. @anita : amin...makasih mbak :)
    kayanya pengen kerja dulu baru lanjutin S2,biar ga ngebebanin orangtua..mudah2an bisa trwujud..

    BalasHapus
  11. Semangat kejar mimpimu,aku juga mungkin akan menyusul walaupun kemungkinan'a kecil

    BalasHapus
  12. untung aq belum...
    boro-boro skripsi..
    ngajuin judul aja belon..
    good luck deh..

    BalasHapus
  13. tenang aja mbak Hana semua ada permasalahan sendiri..., tar kalo udh lulus kuliah, ada masalah baru lagi, emang manusia diciptakan utk ngadepin maslah entah berat atau ringan...., seperti halnya RINAI HUJAN akan jadi kendala jika dianggap sbg kendala, akan menjadi berkah bila dianggap sbg berkah...

    jangan kuatir sederet masalah ngantri didepan mata, hadapi aja dgn semangat dan senyuman

    keep spirit...^_^

    BalasHapus
  14. galau gara2 baca kata2 ini :: seberat gendong kelinci……beserta kandangnya. hehehe...

    BalasHapus
  15. Allah ga akan memberi ujian kepada hambaNya melainkan sesuai kemampuannya, ya kan? TApi Dosen bisa saja melakukan itu! :)

    Tapi tenang Hana, Tuhan bersama Mahasiswa Tingkat Akhir..

    Selamat Berjuang, Tetap Semangat dan SUKSES!!

    salam,
    www.andryahdaka.wordpress.com

    BalasHapus
  16. @andy : makasih ya, mas...:)
    loh emang kenapa mas?ko kemungkinannya kecil?

    @EP : semangat juga yaa ^^

    @Insan : bener mas, bukan hidup namanya kalo ga ada masalah...yang penting kita tetep yakin kalo smua ada jalan keluar..makasih ya mas ^^

    @roe : hahaha, tenang aja mas..saya ga akan lakuin itu ko..kerajinan amat gendong2 kandang kelinci, hihi :)

    @andry : "Tuhan brsama mahasiswa2 tingkat akhir"..saya suka kalimat itu, hahaha.... makasih udah mampir dan komen yaa ^^

    BalasHapus

Hei sobat, komenin postingannya dunk... Tapi pleaaseee jangan ninggalin link hidup di sini yaa, makasih ^^